Linus Torvalds, seorang ilmuwan komputer Finlandia lahir pada 28 Desember 1969 di Helsinki, telah menjadi kekuatan utama dalam pengembangan sistem operasi Linux yang kita kenal saat ini.

Pada usia yang masih sangat muda, sekitar 10 tahun, Torvalds mulai mengeksplorasi dunia pemrograman komputer melalui Commodore VIC-20 milik kakeknya. Namun, langkah monumentalnya dimulai pada tahun 1991 saat ia menjadi seorang mahasiswa ilmu komputer di Universitas Helsinki (M.S., 1996). Saat itu, ia merasa tidak puas dengan sistem operasi (OS) komputer pribadinya yang menggunakan MS-DOS, sementara ia lebih menyukai sistem operasi UNIX yang digunakan di komputer universitasnya. Dari sinilah dia memutuskan untuk membuat versi UNIX yang dapat berjalan pada PC miliknya sendiri.

Melalui dedikasi tinggi dan bulan-bulan kerja keras, Torvalds berhasil menciptakan sistem operasi yang dikenal sebagai Linux. Pada tahun 1991, pesannya di Internet memperingatkan pengguna PC lain tentang sistem operasi barunya ini, mengundang programmer untuk berkontribusi dalam mengembangkan dan menyempurnakan perangkat lunak ini. Kolaborasi dari banyak programmer membantu Torvalds dalam menyusun kembali dan meningkatkan kualitas perangkat lunaknya. Akhirnya, pada tahun 1994, versi kernel Linux (kode asli) 1.0 dirilis.

Linux membutuhkan tingkat pemahaman teknis yang tinggi untuk dioperasikan, tidak semudah sistem operasi yang lebih umum di pasaran. Meskipun demikian, banyak organisasi dan pemerintah yang memandangnya dengan kekhawatiran keamanan karena sifatnya yang open-source. Namun, keunggulan Linux terletak pada kemampuan pengguna untuk melihat dan mengubah kode sumbernya secara bebas, suatu hal yang tidak dimiliki oleh sistem operasi lain pada saat itu.

Keberhasilan Linux semakin terlihat pada akhir tahun 1990-an ketika pesaing Microsoft mulai menganggap serius sistem operasi ini. Linux tidak hanya terbatas pada desktop komputer, namun juga menjadi pondasi dari berbagai sistem seperti telepon seluler hingga superkomputer. Android, sistem operasi populer untuk perangkat seluler, pada dasarnya menggunakan kernel Linux yang dimodifikasi.

Torvalds bukan hanya seorang pengembang, namun juga berperan dalam menggerakkan komunitas. Pada tahun 2000, ia bergabung dengan Open Source Development Labs (OSDL), sebuah konsorsium yang didukung oleh perusahaan teknologi tinggi untuk memajukan Linux. Pada tahun 2007, OSDL bergabung dengan Free Standards Group dan membentuk Yayasan Linux. Pengabdiannya dalam pengembangan teknologi ini membuatnya diakui oleh Yayasan Akademi Teknologi Finlandia dengan Penghargaan Teknologi Milenium pada tahun 2012.

Dengan perkembangan Linux yang terus-menerus, di bawah arahan dan dedikasi Linus Torvalds, sistem operasi ini bukan hanya menjadi alternatif yang handal dan efisien, tetapi juga membuka pintu bagi berbagai inovasi di dunia teknologi yang kita nikmati hingga saat ini.

Related Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *